Selalunya

Selalunya memang sukar untuk buat keputusan terbesar dalam hidup. Sangat sukar. Apatah lagi kalau melibatkan orang dan perasaan dan masa depan dan sebagainya.

Aku.

Aku antara orang itu. Namun aku percaya, macam mana susah pun, aku terpaksa buat. Aku kena hadapi ini. Walaupun seorang diri. Aku ada pembaca walaupun sikit yang membaca cerita aku. Sekurang-kurangnya aku tahu aku tak keseorangan dan aku harus bertabah hati. Dunia belum terlalu sukar. Aku masih dikelilingi manusia yang menyayangi aku sepenuhnya. Tanpa alasan. Tanpa syarat,

Hati ni walau berkecai, binaan rangkanya masih kukuh. Hati ini, walau dikhianati.. kepercayaannya tetap utuh. Meski ada peribahasa kerana nila setitik rosak susu sebelanga, hati ini tidak mendiskriminasi manusia dan jantina. Semua berlainan dalam sama.

Siapalah aku untuk menilai manusia.
Setiap satunya berbeza.

Maaf. Aku terpaksa mengakhiri hubungan ni.

Advertisements

~ oleh INFINITY di Disember 2, 2009.

3 Respons to “Selalunya”

  1. hmm..sabar lah huda.

  2. kenapekah kak hud?? huu~

  3. Nana: Insyallah. Thanks Nana
    Nisah: That’s what we call TAQDIR. 🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: