Bawa aku…

“Sekarang, aku betul-betul teringin nak pergi satu tempat ini, tapi aku tak tahu di mana. Satu tempat yang sejuk, angin bertiup sederhana laju dan aku merasa tamparan angin itu. Aku duduk di atas pasir dan merenung jauh kehidupan yang telah, sedang dan akan berlalu. Situasi yang gelap dan aku merenung langit serta bintang. Oh, ini yang aku selalu dan suka lakukan dari kecil. Bintang dan langit, pure nature. Aku tak dapat mengingat perkara lain untuk tempat anganan aku. Aku hanya terfikirkan angin, bintang, langit, malam dan gelap.

Dan seseorang menemani aku bercerita….”

Aku periksa subjek English dan aku tidak mengulangkaji walau sepatah. Bukan bermakna aku bijak cuma aku tak tahu apa perlu aku baca. Aku tidur dan aku tak terbangun ketika pukul empat pagi. Aku bermimpikan manusia itu menegur aku. Aku teragak-agak berbicara dengannya. Akhirnya kami mulai bercerita itu ini sebagaimana dulu kala.

“… you make me smile, please stay for a while,”

Cuma, bila aku bukakan mata.

Sayangnya… hanya mimpi….

Advertisements

~ oleh INFINITY di November 13, 2008.

2 Respons to “Bawa aku…”

  1. oh, siapa manusia itu ya, seronok bukan kalau telefon anda berdering di pagi hari dan terpapar nama beliau di skrin. hehe, cik huda i dah add u. =)

    satu ketika dulu, ya =)

  2. ok apa kalo cuma mimpi pun… drpd dpt nightmare je… hehehe…

    betul jugak tu =)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: