Kecelaruan Bahasa?

Aduhai. Aku letih. Secara jujur, satu nota kecelaruan bahasa tidak mampu aku habiskan. Kerana apa? Kerana lecturer ini sangat unik. Engkau tak akan paham kalau sekadar bertampung pada nota kuliah semata. Hasilnya, kau kena rajin baca buku tambahan. Akibatnya, seperti ayat ketiga di atas. Buka buku tambahan, itu bagus untuk menambah fahaman, tapi kalau dah saat-saat akhir begini..tak ada maknanya T_T

Owh ya, aku baru mendapat markah assigment tadi. Standardlaa, markah aku average saja. Tapi satu yang menarik adalah comment dari En. Khairy, yang aku ulang-ulang baca sampai tersengih dan siap hafal lagi,

Although your assigment does not 100% answer the question, you presented your explanation in different way- applications. Good effort!

Hahaha..bangga..bangga! Biarlah markah seciput je pun.

Oh tadi aku membaca surat khabar. Anak saudara Jennifer Hudson (kot namanya) dibunuh tiga hari selepas nenek dan bapanya dibunuh. Dan dia diculik dulu sebelum dibunuh! Aku amat marah pada pencabulan hak kanak-kanak sehingga membawa kesan pembunuhan. Aku tak dapat bayang kanak-kanak ketakutan sebelum dibunuh. Tak payah kanak-kanaklah, orang dewasa yang diambang kematian zalim yang dijangka. Apa perasaan kau?

Oh, mengapakah dunia semakin kejam? Aku tidak dapat merasakan satu tempat yang selamat pun untuk berdiam.

Aku terfikirkan satu benda. Mengapa kalau ditanya kepada kanak-kanak seperti dialog dibawah,

“Husna (oh, aku bertanyakan ini pada anak Dr. Normani, jadi aku gunakan nama kanak-kanak comel ini sebagai contoh), Husna besar ke kecik lagi?”

Megapakah jawapan dia begini,

“Kecik lagi,”

Bagaimana kanak-kanak 3 tahun mengetahui mereka masih kecil?

Ok, aku rindu untuk mengatakan aku juga masih kecil!

Advertisements

~ oleh INFINITY di Oktober 29, 2008.

5 Respons to “Kecelaruan Bahasa?”

  1. aku kecik.
    kasut saiz 4.
    hehe.

    erk! kecik gile..

  2. itu normal bagi student..
    nasib baik bahsa jawa x diprktikkan..
    salam singgah..:p

    hehehe. tak nak dah belajar bahasa. susah -_-:
    Add link ya..=)

  3. Aku terfikirkan satu benda. Mengapa kalau ditanya kepada kanak-kanak seperti dialog dibawah,

    “Husna (oh, aku bertanyakan ini pada anak Dr. Normani, jadi aku gunakan nama kanak-kanak comel ini sebagai contoh), Husna besar ke kecik lagi?”

    Megapakah jawapan dia begini,

    “Kecik lagi,”

    Bagaimana kanak-kanak 3 tahun mengetahui mereka masih kecil?

    Ok, aku rindu untuk mengatakan aku juga masih kecil!

    –apa kaitan dengan kes pembunuhan tersebut?—ini adalah kecelaruan bahasa juga ke?hi3..gud luk.

    aahkan? ape kaitan. Ades..oklah, mungkin itu sekadar tajuk..kot -_-“

  4. amboi amboi kak huda…cik KE comment tu…tapi…confused…
    bunyi comment dia macam nice n sewaktu dengannya…very very different dalam kelas…bila dalam kelas…oh tidak!

    tak pe. Dia cute..muahahhahahah

  5. amboi amboi kak huda…cik KE comment tu…tapi…confused…
    bunyi comment dia macam nice n sewaktu dengannya…very very different dalam kelas…bila dalam kelas…oh tidak!

    tak pe. Dia cute..muahahhahahah

    *erk* bole?

    boleh..boleh..boleh.. tak de pasal dapat cute dari aku. muahahah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: