pagi ini indah!

Dua hari jugalah saya tidak menulis. Kot! Lupa pula. Semalam tidur sangatlah dahsyat. Bermimpi pelik juga. Mainan barangkali. Tapi terkesan sejak dari saya membuka mata lagi. (Berjumpa dengan sahabat lama yang selalu saya lihat dia online tetapi saya tidak berborak pun. Kisah dua ekor kucing yang mengerikan yang berlaku ketika saya di tingkatan 1 dulu dan masuk scene one litre of tear, yang ni tak pelik manalah!)

Pagi ini indah. Seperti pagi-pagi biasa. Pagi ini juga saya bangun dengan niat NO REGRETS. Sejak akhir-akhir ini, itulah niat saya setiap pagi. Emm, pukul 1000, sahabat saya, Razan mengajak ke KBMall. Lama sungguh tidak melihat panorama luar. Kesibukan dengan pameran inilah. Sekalipun penat, saya tetap gembira. Lalu saya sambung kontrak hingga ke hujung bulan ini. Kontrak? Hahaha, janggal pula bunyinya.

Entah bila nak upload gambar sepanjang pameran. Huhuhu..tambah pula dengan tak mahir lagi nak upload gambar dengan kuatiti yang banyak sekaligus. Jawabnya malaslah! Hee..~

Pagi tadi, saya membuka emel. Banyak emel dari ayah saya. Antara  yang banyak itu, yang inilah paling saya tersenyap ketika membaca..

KENYATAAN HIDUP DISEBALIK PERMAINAN INI

Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada
anak muridnya. Ia duduk menghadap anak muridnya. Di tangan kirinya ada
kapur, di tangan kanannya ada kayu pemadam. Guru itu berkata, “Saya ada satu
permainan… Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan
kanan ada kayu pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka sebutlah “Kapur!”,
jika saya angkat kayu pemadam ini, maka katalah “Pemadam!”

Anak muridnya faham dan seterusnya menyebut dengan betul. Guru bersilih-ganti
mengangkat tangan kanan dan kirinya, semakin lama semakin cepat.
Beberapa saat kemudian guru kembali berkata, “Baik sekarang perhatikan.
Jika saya angkat kapur, maka sebutlah “Pemadam!”, jika saya angkat
kayu pemadam, maka katakanlah “Kapur!”. Dan diulangkan seperti tadi, tentu
saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk
mengubahnya. Namun lambat laun, mereka kembali biasa dan tidak kekok lagi.
Selang beberapa saat, permainan berhenti.

Guru tersenyum kepada anak muridnya. “Murid-murid, begitulah kita
umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita
begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, satelah musuh kita memaksakan
kepada kita dengan perbagai cara untuk menukarkan sesuatu, perkara yang
haq telah menjadi bathil, dan sebaliknya. Pada mulanya agak sukar bagi
kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan
pelbagai cara menarik oleh mereka, lambat laun kita akan terbiasa
dengan hal itu, seterusnya kita mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kita
tidak pernah berhenti membolak-balik dan menukar nilai murni akidah/hukum Islam
dari masa ke semasa.

“Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, Zina tidak lagi jadi persoalan,
pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, sex sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend,
Judi dan pertaruhan menjadi taruhan walaupun dalam perkara kecil dan dianggap ringan, hiburan
yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa,
materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain.” “Semuanya
sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit
menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Faham?”

Tanya Guru kepada anak muridnya.

“Baik untuk permainan kedua…” Gurunya meneruskannya……

“Cikgu ada Qur’an,cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda
berdiri diluar karpet. Permainannya adalah , bagaimana caranya mengambil
Qur’an yang ada ditengah tanpa memijak karpet?”

Murid-muridnya berfikir . Ada yang mencuba dengan tongkat, dan
selainnya.

Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil
Qur’an. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet ..”Murid-murid,
begitulah ummat Islam dengan musuhnya. .. Musuh Islam tidak akan
memijak-mijak anda dengan terang-terangan. ..Kerana tentu anda akan
menolaknya dengan mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam
dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan monolak kita secara ansur-ansur,
sehingga kita tidak sedar.

“Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang
kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat.
Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dgn
tapaknya dulu, tentu saja dinding dan peralatan akan dikeluarkan dulu,

kerusi dipindahkan dulu, Almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah
dihancurkan. …”

“Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan
menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan merusakan kita.
Mulai dari perangai kita, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga
meskipun kita muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan
mengikuti cara mereka… Dan itulah yang mereka inginkan.” “Ini
semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang
dijalankan oleh musuh musuh kita… ”

“Kenapa mereka tidak berani terang-terang memijak-mijak kita, cikgu?” tanya
murid- murid.

“Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang Islam, misalnya Perang
Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi.”
“Begitulah Islam… Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan
sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang secara terang-terangan,
kita akan bangkit serentak, baru mereka gerun”.

“Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita
berdoa dahulu sebelum pulang…”

RENUNGILAH SAHABAT SEMUA..

TOLONG SEBARKAN PADA SAUDARA2 ISLAM KITA..MOGA ALLAH MEMBERI TAUFIQ DAN
HIDAYAH PADA KITA DAN KELUARGA KITA… MARILAH KITA SAMA2 SEDAR BAHAWA
AGAMA,BANGSA DAN TANAHAIR KITA SEMAKIN TERANCAM!

UMAT ISLAM SEMAKIN MUDAH DIBELI DENGAN WANG RINGGIT, DILALAIKAN DENGAN
KEINDAHAN DAN MEMUJA KESERONOKAN HIDUP, HINGGA HILANG MARUAH DAN HARGA
DIRI!!

JUSTERU, MARILAH, KITA BETULKAN APA YG TERMAMPU BERSAMA2..USAH HANYA
BILA SEGALANYA SUDAH TERJADI, SAMA SEPERTI SAUDARA KITA DINEGARA2
LAINNYA, BARU KESEDARAN ITU TIMBUL, MUNGKIN MASIH BELUM TERLAMBAT TAPI
KITA SUDAH TERLEWAT UTK MERUBAH DAN MEMBAIKI KEROSAKAN YG DIALAMI.

YA ALLAH, SATUKANLAH UMAT ISLAM. AMIIINN. ..

Semoga yang baik dijadikan teladan dan yang buruk
dijadikan sempadan..TAKBIR ALLAHU AKHBAR

Entah nak kata apa. Dunia hari ini T-T

Still. Pagi ini tetap indah. Warna jingga matahari pagi tetap memancar tepat pada wajah saya yang masih belum mandi pagi ini..hee~ Angin masih tetap bertiup begitu. Warna hijau pokok di tengan bangunan ini masih hijau tiada cela. Semuanya masih serupa!

Malam kelmarin, saya menerima mesej dari saudara Muzri di iluvislam. Katanya dia meminta kebenaran saya untuk meletakkan cerpen yang saya post di iluvislam. Tersenyum saya seketika. Sepanjang saya menulis (baru-baru ini je saya rajin mengepos cerpen yang saya reka), tidak pernah seorangpun yang meminta untuk dipublishkan. Hahahaha, hanya ramai yang meminta untuk membaca. Itu saja. Tapi saya memang menulis sekadar melepaskan tension! Semakin tinggi tekanan, makin banyak saya berfikir makin banyaklah cerita yang akan keluar. Hahahah (seperti menambah lagi stress kan?) Hee! itulah saya sebenarnya! Pastu mulalah monyok tak berhenti. =) Tapi, itu tidak berlaku ketika belajar. Terutamanya ketika mengadap anatomi dan fisiologi. -_-” Hampeh sungguh!

Entah nak cerita apa. Fikiran kosong sebentar. Juga runsing. Jika saya melakarkan kata, maka jarang sungguh jari boleh berhenti tiba-tiba. Bimbang setiap post panjang berjela. Sekali lagi..hahahahaha!

Malam kelmari, saya tidur awal. Saya terbangun pada pukul 0330. Dinihari yang kelam itu menghadiahkan saya sakit perut yang amat. Entah mengapa jadi begitu, puas juga saya berfikir kenapa. Tidak pernah saya sakit sampai begitu sekali. Secara jujunrnya, apa saja kesakitan yang saya terima, saya lebih rela sakit itu digantikan dengan asthma yang setia dengan saya seawal usia 4 tahun. Kerana, walaupun tanpa inhaler saya masih boleh manage bagaimana saya harus bernafas yang sepatutnya supaya dada saya tidak letih menarik nak menghembus acapkali hingga letih. Tidak kisah juga walaupun saya terpaksa menaik satu anak tangga, kemudia berhenti barang seminit dua menyedut udara, kemudian selangkah lagi, menyedut juga dan berulangkali, berganti-ganti. Walaupun muka biru, walaupun celah tulang klavikel nampak ketara, tidak apa. Kerana saya sudah biasa. Tapi bila dapat sakit lain, aduhai! Migrain yang biasa saya terima juga masih tidak dapat saya kawal diri untuk menerima. (Kerap juga hantukkan kepala ke dinding..hee~) Kemudian ayah ajar sikat rambut, menjadi juga. Selalunya saya lebih senang memaksa tidur! 

Saya bangun ke toilet bertenang. Lama juga terperap. Kemudian saya kembali ketilam. (kami susun rapat-rapat. Tidur dilantai beramai-ramai! =P) Saya sapukan minyak yu yee. Hahaha. Tahu apa jadi, langsung tidak berubah pun sakit itu. mengerengkot saya menahan sakit. Bila kesakitan begini, saya selalunya merengek memanggil emak. (Tabiat yang memang sukar diubah)

Tapi malam itu, saya memanggil nama Ika. Kerana dia berhampiran dengan saya. Kemudian Azah. Seorang pun tidak terbangun. Memang penat! Saya memang tidak berniat untuk mengacau. Kemudian nampak Ika duduk. Dia bertanya kenapa. Saya yang memang menangis kesakitan hanya mapu berkata sakit perut. Dia membuka minyak yuyee dan sapukan pada kaki saya. Pelik. Kenapa kaki. Reffered painkah? Tapi tidak mampu bertanya lanjut!

Tapi memang mujara. Saya dapat rasa kesakitan itu pergi. Dan saya mula mengantuk. Saya tarik kaki dan menyuruh Ika masuk tadi. Sungguh saya lega. Dulu, emak saya tidak mengharapkan saya bersekolah jauh antaranya inilah. Saya akan merengek bila kesakitan. Naluri ibu tidak pernah tenang jika anaknya kesakitan. Yang tidak tidur malam itu, dia. Yang kerunsingan saban waktu itu, dia. Yang susah payah itu, dia. Saya hanya kesakitan, yang lain dia lebih mengerti. Tapi, saya memang degil. Dan sampai saat ini, saya terus berjauhan. Namun, rengekan itu tidak berhenti =)

Esoknya saya bertanya Ika. Lucunya, jawapan yang diberikan..”kerana sentuhan aku, sihat terus mu!” Macam-macamlah jawapan selepas itu.

Tapi, mungkin juga..sentuhan sahabat? Kan?

Terik sudah mentari, tapi pagi ini tetap indah! Seperti biasa….

 

Advertisements

~ oleh INFINITY di Jun 20, 2008.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: